Menuju Makrifat Ilahi

https://www.sukaratu.com/2021/04/menuju-makrifat-ilahi.html

Menuju Makrifat Ilahi

Makrifat adalah pendirian dimana Islam didirikan pada umumnya. Tanpa informasi ini semua demonstrasi cinta dalam Islam atau Islam tidak memiliki nilai bawaan. Ini karena seandainya dalam keadaan seperti itu individu kehilangan jiwanya.

Apa perkiraan tujuan baik yang tidak memiliki jiwa?

Bagaimana kita bisa mengenal Tuhan?

Cara apa yang harus akan ditempuh untuk menuju pada makrifat?

Pertanyaan seperti ini harus terjawab karena seandainya kita tidak memiliki petunjuk tentang caranya, kita tidak akan mencapai tujuan yang kita butuhkan. Perspektif tentang orang-orang tidak beriman dengan cara ini. Banyak orang pada waktu yang berbeda menghalangi struktur untuk mendapatkan ridho Allah, karena mereka tidak dapat mendeteksi realitas-Nya dengan kemampuan mereka, karena mereka berpendapat bahwa pendekatan terbaik untuk mengetahui segalanya adalah dengan pengertian itu.

Dengan cara ini mereka menyalahkan orang-orang yang menaruh kepercayaan kepada Tuhan, sebagai tuduhan halusinasi mengejutkan sedang sakit intelektual informal dan berbeda yang cenderung dilakukan oleh orang-orang tidak beriman terhadap para penganutnya.

Dengan alasan individu yang menerima Tuhan bukan dengan cara yang nyata. Orang-orang yang mengatakan bahwa mereka menerima apa yang dapat dilihat oleh indera mereka dikecam oleh realitas dan material pada tempat mereka hidup yaitu mereka memiliki keyakinan pada gaya gravitasi dan hukum-hukumnya walaupun mereka tidak melihat realitasnya, itu mungkin dikatakan.

Mereka percaya pada keberadaan akal meskipun faktanya mereka tidak melihat strukturnya, hanya melihat hasilnya.

Mereka yakin akan kehadiran magnet karena melihat daya tarik yang menarik yaitu satu besi dengan yang lain tidak terlalu memperhatikan faktor yang menarik di dalamnya.

Mereka menempatkan stok dalam elektron neutron meskipun faktanya mereka tidak melihat elektron dan neutron.

Keseluruhan hal tersebut menunjukkan bahwa mereka menaruh perhatian pada berbagai hal yang tidak pernah diselesaikan oleh fakultasnya. Keyakinan mereka yang tidak perlu dipertanyakan disampaikan secara eksklusif setelah mereka melihat dampak atau kekuatan yang muncul dari hal-hal yang dipercayai keberadaan mereka.

Ini menunjukkan dengan jelas bahwa jumlah dari apa yang mereka simpan untuk ada pada dasarnya ditunjukkan oleh kepemilikannya bukan karena mereka melihat materi dengan kemampuan mereka.

Benda-benda langit bukanlah fakultas yang mengenalkannya kepada mereka sedangkan indra adalah instrumen yang memberikan alat-alat penguji untuk bernalar, sehingga dapat memutuskan penilaiannya.

Akan tetapi tanpa adanya nalar jelas eksplorasi ini tidak dapat dilakukan dan jelas tidak ada informasi lebih lanjut yang dapat disampaikan dalam kesepakatannya, fakultas sering memberikan kesalahan kepada kita gambar dan dengan alasan saja kita hanya mengetahui realitas asli.

Misalnya tongkat yang dibenamkan ke dalam air akan tampak tertunduk. Garis disamakan dari cara yang baik akan muncul melenceng. Angka putih nampak lebih besar dari angka berbayang lainnya. Kita biasanya merasa bahwa kita berjalan dengan kepala tegak meskipun kita sedang berada dikutub utarakutub selatan atau ekuator.

Setiap realitas ini jelas mengungkapkan kepada kita bahwa tanpa bantuan nalar fakultas kita akan menyajikan gambaran yang tidak benar, bukan kebenaran dan tanpa alasan kita tidak akan memiliki informasi. Apakah akurat untuk mengatakan bahwa mereka benar ketika disaat mereka membatasi semua informasi pada jalan fakultas sebagaimana adanya.

Apakah mereka konsisten dengan diri sendiri ketika dirinya menolak iman kepada Tuhan, mengingat fakta bahwa mereka tidak akan mencapainya dengan kemampuan mereka. Hal ini terjadi terlepas dari kenyataan bahwa mereka menerima banyak hal yang kiranya tidak dapat mereka lihat dengan kemampuan mereka dan hanya melihat barang-barang mereka. Ini adalah realitas paling terkenal yang diketahui manusia.

Sampai sebuah gadget diciptakan yang dapat mengenali keberadaan beberapa struktur yang terlihat bukankah itu sudah ada pada saat ini.

Akibatnya apakah penolakan kehadiran mereka sebelum pengungkapan gadget identifikasi adalah logis?

Selain itu apakah semuanya merupakan realitas logis yang ditemukan oleh fakultas atau instrumen?

Bukankah realitas numerik dan berbagai realitas alam semesta hanya bisa dicapai oleh akal pikiran dan hubungan tujuan dengan premis?

Selain itu bukankah setiap masalah membutuhkan gadget yang luar biasa sesuai itu.?

Bukankah pengaturan proporsi cukup bagi mereka untuk datang kepada Tuhan?

Jika mereka menunjukkan perhatian kami akan menyambut mereka untuk mengobrol dengan hati mereka dan kami akan menjelaskan bagaimana orang yang memiliki suara batin Ahlul Qulub/ yang bersih dapat mencapai makrifat dengan jiwa mereka, dengan derajat makrifat yang asli yang merupakan makrifat dzauqiyah yang unik kekuasaan menggunakan segala cara.

Bagaimanapun hati mereka sudah tidak percaya jadi kami memilih untuk tidak berbicara dengan mereka dengan hati dan khalbu, karena mereka tidak pernah mendapatkannya. Apa yang dimaksud dengan hati itu tidak lain adalah hati materi yang mereka tahu bagaimanapun itu adalah hati yang lain terfokus di hati.

Beberapa pemahaman yang tidak dapat diterima tentang metode berurusan ganda kepada Tuhan pada waktu yang berbeda mungkin merupakan komponen terbaik yang membuat banyak orang jauh dari cara substansial percaya kepada Tuhan meskipun kesalahpahaman seperti itu jelas.

Aturan waras mengatakan bahwa Tuhan membuat materi ini tidak membuat perbedaan yang membuat dirinya sendiri karena masalah tidak bisa membuat materi Jika puncak pemenuhan indera di dunia material ini hanyalah materi yang dapat dilihat yang membimbing kemampuan mereka.

Mereka tidak akan mencapai kelahiran tampaknya semua dialek dan pertemuan atau seseorang dari antara individu yang tidak memiliki keyakinan di hadapan Tuhan, harus menghadapi kekacauan tentang ketajaman taktil dalam mencapai informasi surgawi.

Hari ini kita mendengar beberapa orang berkata bahwa karena Tuhan tak dapat dilihat berarti Tuhan itu tidak ada. Mereka akhirnya memilih sekularisme.

Lebih luar biasa lagi kita menemukan beberapa negara berteriak bahwa seperti yang dilakukan radio Asosiasi Soviet setelah mereka berhasil menempatkan satelit pertama mereka ke luar angkasa.

Salah satu tanggapan yang menggelitik fitrah tentang persoalan ini adalah cerita yang menyertainya disekolah, seorang guru kelas berkata kepada siswa:

Apakah kamu melihat saya? mereka menyapa Y.

Itu berarti aku ada, kata instruktur.

Apakah Anda melihat whiteboard? dia bertanya lebih lanjut dan murud itu ditujukan kepadanya Y.

Kalau begitu whiteboard itu ada, kata instruktur.

Apakah Anda melihat tabel ini? ditanya lebih lanjut kemudian ditujukan kepadanya Y.

Itu berarti mejanya ada, kata instruktur.

Apakah kamu melihat Tuhan? tanya sekali lagi respon yang sesuai dari mahasiswa adalah Tidak.

Karena itu Tuhan berarti tidak ada, kata pendidik.

Kemudian seorang siswa yang cerdik berdiri lalu bertanya:

Apakah Anda melihat akal instruktur kami? mereka bilang Tidak.

Karenanya akal instruktur kita tidak ada!

Penegasan yang tidak berdasar ini telah dipegang oleh banyak orang yang belum mengakui kehadiran Tuhan sejak masa lampau. Ini juga merupakan akibat dari ketidakstabilan psikologis atau penyakit jantung bukan akibat dari renungan yang kokoh terhormat dan sah dalam melihat sesuatu.

Akibatnya metode individu yang tidak mengakui kehadiran Tuhan tidak akan membawa kita ke tujuan pada masalah mengenal Tuhan. Memutuskan jalan dan mengetahui dengan fokus utama sehingga kami mencapai tujuan kami.

Pendekatan terbaik untuk makrifat adalah dengan fokus pada indikasi kekuatan-Nya. Ini adalah cara terbaik untuk mencapai makrifat. Selain itu otak dan informasi adalah kondisi mendasar yang dibutuhkan oleh individu yang ingin berjalan dengan cara ini.

Tanpa alasan kita tidak akan melihat tanda-tandanya. Tanpa jiwa kita tidak akan menyadari siapa yang kiranya memiliki tanda. Terlebih lagi tanpa informasi tidak akan ada informasi.

Ungkapan ini mungkin tampak tidak normal bagi agnostik karena mereka biasanya menyebut diri mereka sekuler, rasialis, progresif dan dalang, namun menegaskan tanpa bukti sama sekali tidak memiliki nilai logis.

0 Response to "Menuju Makrifat Ilahi"

Post a Comment

Postingan Populer

WARKAT

Kita harus fokus dan fokus pada saat sedang dilanda rintangan, alangkah baiknya jika api di dalam hati dipadamkan, itu hanya mempersulit hasil dari perbuatan jahat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel