Menghadapi Diri Sendiri

Menghadapi Diri Sendiri

Selama hidup, saya ada banyak episode yang membuat saya mencemooh diri saya sendiri. Diangkat oleh banyak tangan wanita sejak muda karakter saya secara umum akan menjadi terbiasa dan lebih terbuka untuk menjadi teman wanita.

Saya ingat betul ketika saya hampir bukan siapa-siapa ketika saya bermain memasak dengan gadis kecil dari sepupu saya yang lebih berpengalaman, saya didekati oleh salah satu anggota keluarga saya dan dia menasihati saya "Bermainlah dengan para pria muda ". Sama seperti artikulasi berbeda yang menempatkannya sebagai pria tidak normal bagiku untuk berteman dengan wanita secara ekstrem.

Pria juga harus berteman dengan pria, memanfaatkan waktu dan permainan pria sebaik-baiknya. Itu menyebabkan saya tumbuh dengan banyaknya pertanyaan tentang harga diri dan entah bagaimana. Semua hal, dianggap! Saya sebenarnya tidak suka menginvestasikan energi dengan teman laki-laki, tidak suka nongkrong dalam pertemuan, tidak peduli dengan diskusi yang mereka miliki, tidak peduli dengan kecenderungan sebagian besar mengancam saya, juga jangan mencoba bertempur ketika saya sedang disiksa dan yang paling mengerikan! Saya merasa terganggu secara efektif saat menghabiskan waktu bersama teman pria. Apakah Anda pernah berbicara tentang diri Anda sendiri, Sebagai?

Menurut Anda seberapa terpuji Anda?

Menurut Anda seberapa hebatnya Anda?

Seberapa salah menurut Anda?

Apa yang kamu lakukan sudah sesuai?

Apakah ada masalah besar dengan Anda?

Ada kalanya saya bertanya, mengapa saya diinvestasikan dengan hal-hal yang membuat saya merasa malu, seolah-olah lemah dan rentan. Hal-hal yang menyebabkan saya merasa sakit hati pada ejekan rekan-rekan saya, dan aib terhadap diri saya sendiri, karena saya telah tersinggung dan tersakiti, saya meremehkan diri saya sendiri.

Saya perlu terus membayangkan bahwa saya tidak marah karena faktor lingkungan saya saling mengejek. Menjadi orang yang tidak pernah membalas, membuat saya secara teratur menjadi sumber ejekan. Keberanian saya menjadi sulit untuk berkembang, saya tidak pernah merasa bahwa saya memiliki nilai atau kualitas sebagai seorang pria.

Kebencian terhadap diri sendiri jelas muncul dari perkembangan sosial bagaimana seseorang seharusnya dikenal sebagai laki-laki. Mengurus bisnis haruslah tulus yang memenuhi pedoman pembangunan sosial di tempat saya, sering kali diartikan sebagai memiliki kekuatan sebagai satu ketabahan mental, untuk bertindak misalnya menjadi pengganti yang dapat berperang melawan seorang pendidik, kemampuan untuk bergulat dengan teman, saling mencemooh mendominasi brengsek atau sudut dan mengubah seseorang menjadi materi lelucon atau yang paling penting adalah tidak bermain-main dengan teman wanita.

Di mana saya dibesarkan membentuk kesusahan saya dengan diri saya sendiri yang membuat saya berpikir, saya tidak bisa bertindak seperti laki-laki, seperti yang ditunjukkan oleh perkembangan sosial saat ini.

Kehidupan sehari-hari saya yang sarat dengan bermain dan mengotak atik sebagian besar teman perempuan saya, membuat saya berpikir tentang keanehan. Hal lain yang akhirnya melekat pada saya adalah hati yang sangat lembut. Saya sering membandingkannya dengan alas tidur, karena di bawah tegangan terkecil dari luar saya akan segera tenggelam berkontraksi benar-benar.

Sebagian besar, hidup saya dipenuhi dengan amarah yang tertahan dan dikumpulkan dalam terang, fakta bahwa saya berusaha untuk menyelubunginya. Kembali ke perkembangan sosial, ini mungkin saya terpaksa menutupi hal-hal yang menurut orang tidak pantas dilakukan dan dirasakan oleh pria. Pada usia 14 tahun, saya akhirnya merasakan kecemasan pertama saya.

Sungguh mengerikan, hal itu membuat cara saya melihat dunia langsung bisa berubah. Versi cepat yang saya hina sendiri bagaimanapun orang-orang di sekitar saya. Aku menjadi panik pada orang banyak yang membuat ku merasa canggung bertindak secara alami. Seperti saya mencela mereka karena apa yang menyebabkan saya merasa tidak enak terus menerus sulit untuk tumbuh, tidak diragukan lagi ketika hidup saya adalah tugas saya sendiri.

Secara konsisten di benak saya ada pertanyaan, muncul dari ejekan yang berkembang. Untuk alasan apa semua orang itu saling berteriak? Untuk alasan apa mereka bisa mengatakan itu dengan serius? Untuk alasan apa mereka akan mengatakan bahwa mereka begitu kejam ketika mereka berbicara tentang seseorang? Untuk alasan apa rekan saya suka membuat perasaan orang lain menjadi canggung? Untuk alasan apa mereka perlu bertarung di segmen komentar? Mengapa?

Tentunya dalam diskusi yang terjadi di bistro akan tetap ada individu yang setuju dengan saya dan meremehkan individu yang saya keluhkan, Jelas banyak yang bahkan mungkin berkata "Anda percaya itu sangat ekstrim " Meskipun keinginan untuk mengakui semua hal yang ada pada manusia sendiri semakin berubah menjadi ejekan hidup yang harus terus selalu berjalan.

Ada kalanya saya untuk menghargai segala sesuatu dengan kecepatan lesu seperti berkeliaran di negeri fantasi. Pada saat seperti inilah saya dapat melihat bahwa banyak orang yang menjadi marah. Melihat orang yang marah ini membuat saya bercermin dan memandang diri saya sendiri beberapa tahun sebelumnya.

Mereka menebus waktu yang hilang dalam kesalahan besar kekacauan bersama dan terjebak pada pusaran ketidak tahuan apa yang harus di lakukan. Dari sinilah keuntungan saya dalam memeriksa perasaan manusia berkembang. Premi ini menyebabkan saya memikirkan cara mengurai berbagai alasan tanggapan manusia, karena segalanya. Cemoohan terhadap diri sendiri kali ini berakhir, karena kegagalan saya untuk menanganinya menjadi sesuatu yang bisa lebih membantu dan dihargai, atau diperiksa dengan lebih hati-hati.

Kesalahan karena frustasi dan jijik membuat manusia sering tidak menyadari bahwa itu adalah kompos yang benar-benar dapat membantu menumbuhkan cinta dan impian bagi sebagian orang. Kalau bisa berkembang hal-hal yang membuat cemoohan akan berubah seperti arus air yang mengalir dengan deras menuju lautan.

Lambat laun masalah akan reda dan Anda akan tenang sekali lagi.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel