Bisakah mengizinkan orang lain & mengizinkan diri sendiri


Bisakah mengizinkan orang lain & mengizinkan diri sendiri

Kapan terakhir kali Anda membahas seseorang dengan alasan perilaku mereka menjengkelkan atau tidak memenuhi pedoman etika tertentu, yang menurut Anda dapat diterima.

Hanya Anda sedang mencari orang lain, mungkin memiliki norma atau pengertian yang sama untuk memeriksa masa lalu individu. Pada saat itu, cobalah untuk mengingat bagaimana perasaan Anda, apa yang terasa didada Anda saat itu terjadi.

Kecenderungannya luar biasa kan! Seperti petasan yang meledak disana atau seperti Anda memegang senjata api untuk menembak ke segala arah. Anda sangat terpenuhi! Cobalah untuk tidak stres karena saya telah melakukannya juga.

Mengejutkan dengan satu atau lain cara saya biasanya merasa menyesal setelah saya melakukan itu. Lagi pula perasaan itu hanya diriku yang tau bersembunyi didalam kamar saat akan istirahat.

Pada saat itu saya akan merasa tidak enak tentang diri saya sendiri. Untuk alasan apa saya harus merasa hebat dengan membuat orang lain lihat buruk. Namun tidak ada yang mengetahui karena itu memalukan.

Sepertinya ada sesuatu yang tidak beres dengan hati saya, ketika saya berbicara tentang individu yang tidak saya pedulikan. Saya benar-benar membutuhkan orang yang menjengkelkan itu untuk benar-benar keluar dari dasar dan jangan sampai lebih baik dari saya, saya ingin dia terluka.

Saya akan terus mengingat kembali kesalahannya, keanehannya, praktik yang menjengkelkan dan semua hal buruk tentang dia yang ada dalam pikiran saya.

Sangat mungkin luar biasa dan memuaskan sekaligus menghebohkan.

Betapa terpuaskannya individu dapat merasa luar biasa bagi orang lain, namun ketika kita memiliki kekurangan kita menyelubungi mereka.Mengapa? Tentunya karena rasa takut kita menerima individu akan melakukan yang sama kepada kita dibelakang atau bahkan dihadapan kita.

Pada saat itu ketika Anda semua seperti sekarang berbicara tentang rekan Anda, keesokan harinya Anda bertemu dengannya dan bersalaman atau menyapanya dan berkenalan dengan baik bagaimana kabarmu? Aku merindukanmu?

Anda tahu, Anda yakin, Anda membunuhnya dengan pisau di genggaman Anda di punggungnya. Terlebih lagi setiap kali Anda melakukan itu, Anda mengerti bahwa Anda menerima dia juga membunuh Anda.

Kecenderungan untuk berdiskusi tentang individu dan kecenderungan untuk mendengar teman Anda berbicara tentang individu secara teratur tanpa mengakuinya telah membuat Anda tidak pantas untuk curhat kepada siapa.

Seberapa sering Anda memiliki kecenderungan bahwa Anda perlu mengaku sopan di hadapan orang lain juga hanya untuk menjaga teman dan memiliki kedekatan Anda untuk dibagikan melalui media online.

Pada saat itu suatu hari Anda dapat benar-benar mengeluh bahwa teman Anda palsu, setelah Anda akhirnya mengetahui bahwa mereka juga membicarakan kekurangan Anda!

Seperti Anda melihat berita pengakuan seseorang yang sengsara, melalui kursus media berbasis web peristiwa dan Anda mencaci "Ah Anda palsu!"

Pada saat itu ketika Anda mengerti berita yang Anda lihat adalah tentang Anda menangis, pada saat itu Anda mengerti bahwa Anda sedang bercakap-cakap dengan diri Anda sendiri.

Semua yang Anda lihat tentang orang juga berakhir dengan perasaan seperti diri Anda sendiri, Anda sangat menyadari bagaimana menjadi palsu, Anda sangat menyadari bagaimana menyembunyikan sikap menyerang atau mempraktikkan sumpah serapah.

Pada saat itu, dimalam yang sunyi Anda mengeluh mengapa sulit untuk bertindak secara alami atau Anda juga akan mengatakan Anda lebih suka tidak menjadi orang lain, cuma untuk disukai oleh teman-teman Anda.

Masalahnya adalah bagaimana Anda bisa bersikap wajar jika kebetulan Anda juga tenggelam dalam penipuan. Tetap didepan cermin dan tanyakan pada diri sendiri.

Jika Anda telah membahas banyak tentang kelemahan orang lain juga bukankah itu memiliki perasaan yang sama dengan tidak membolehkan seseorang sendirian.

Terlebih lagi kalau saja, kalau semua orang melakukan yang sama?

Namun karena orang-orang berbicara tentang satu sama lain dengan keras bukan berarti mereka tidak menghargai satu sama lain.

Mengkritik dalam hubungan kekerabatan terasa sangat merepotkan, selain karena kita takut menyinggung teman kita karena kita juga khawatir kecaman kita tidak diakui dan berpikir untuk menyinggung perasaannya karena Anda menyadari bahwa dikutuk itu tidak menyenangkan.

Bagaimanapun, apakah itu bisa membantunya?

Atau sebaliknya, kita hanya melampiaskan kekecewaan kita dan merasa senang dengan menyembunyikan bahwa kita juga sering melakukan banyak kesalahan.

Selama waktu yang dihabiskan untuk bertindak secara alami bayangkan skenario di mana kita juga mengizinkan orang lain untuk bertindak secara alami.

0 Response to "Bisakah mengizinkan orang lain & mengizinkan diri sendiri"

Post a Comment

Postingan Populer

WARKAT

Kita harus fokus dan fokus pada saat sedang dilanda rintangan, alangkah baiknya jika api di dalam hati dipadamkan, itu hanya mempersulit hasil dari perbuatan jahat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel