Atribut individu yang menderita

Atribut individu yang menderita adalah sebagai berikut:
stock-photo--d-illustration-background-with-the-word-help-1870552009
stock-photo--d-illustration-background-with-the-word-help-1870552009

Saat wawasannya berkembang dia menjadi semakin egois, kesesatannya ternyata tidak benar-benar baik atau buruk dan wawasannya tidak ada gunanya. Hatinya keras, kecenderungannya berubah menjadi tidak menyenangkan dan karakternya berubah akan menjadi jahat.

Saat keuangannya sedang membaik ternyata ia menjadi lebih egois, merendahkan orang lain, dan konsisten menghargai dirinya. Dia merasa bahwa aku adalah orang yang sukses sementara yang lain gagal.

Usia berkembang, namun dia lebih menginginkan properti dan posisi. Jadi dia terjebak untuk memanfaatkan keberadaannya sendiri, tanpa sering memikirkan orang lain. Hatinya tidak bergerak sama sekali, oleh berbagai fiascos yang terjadi.

Dia sama sekali tidak sadar, akan kejadian yang mengejutkan itu, ketika uangnya selalu bertambah, dia ternyata semakin pelit. Semangatnya menjadi kering, karena taksiran pemujaan tangannya semakin sedikit memikirkan perbuatan baik dan wajah tidak memiliki kecemerlangan.

Ketika kesejahteraan ekonominya berkembang dia ternyata semakin mengkhawatirkan orang-orang sekitar, bahkan egois, kerinduannya sporadis dia mendapat kesempatan untuk pamer.

Ketika iblis menyadari bahwa Tuhan tidak akan menyerahkan pekerja Nya kepada setan yang jatuh dan penjahat tidak akan memiliki kendali atas dia, maka iblis bersumpah. Oleh karena itu, Allah tidak akan menawarkan kesempatan kepada Iblis untuk memerintah para pekerja Nya yang menerima.

Sejak itu mereka secara konsisten berada di bawah asuransi jaminan perawatan dan secara konsisten di bawah luapan keindahan. Jika salah satu pekerja Nya dapat dieksekusi oleh musuh Nya, seperti penjahat membunuh seseorang yang ceroboh dalam memastikan dirinya sendiri maka hal itu biasa terjadi.

Sejak ketika itu menunjukkan bahwa kita telah dibatasi oleh gagasan pikiran yang linglung, keinginan dan kemarahan. Pencapaian setan untuk memasuki roh manusia dari tiga pintu masuk, ini meskipun faktanya mereka telah diawasi dengan ketat menyiratkan bahwa mereka sebenarnya menunjukkan kecerobohan kita.

Atau di sisi lain dengan alasan bahwa roh kita telah dibatasi oleh keinginan dan kemarahan, jadi sangat mudah bagi setan untuk menguasai manusia dan mengendalikan mereka dengan bebas. Nabi Adam, dirinya sebagai pendahulu manusia iyalah makhluk yang paling mudah dan cerdik. Semua hal dipertimbangkan, musuh Allah terus mengikutinya sampai pada akhirnya, Nabi Adam terjebak dalam jerat setan karena malu. Terutama dengan individu yang tidak bisa bersikap lunak dan pengertian.

Siapapun yang memiliki alasan keinginan fiksasi dan tujuan secara konsisten mengikuti kendali pikiran nenek moyang, maka keadaannya menyerupai setetes buih di laut. Meskipun demikian musuh Tuhan tidak akan memikat pengikut sejati selain hanya sebentar ketika dia gagal untuk mengingatnya. Jadi dia jatuh ke dalamnya karena dia percaya bahwa dia tidak akan bertemu Penguasanya.

Kesempatan singkat seperti tersebut akan dimanfaatkan oleh penjahat untuk kemudian memberinya kekuatan melangkah lebih jauh dan merusaknya. Sejujurnya jika seorang pekerja sabar dan mengetahui intisari semua hal dipertimbangkan, dia pasti akan menemukan bahwa kesederhanaan, kelonggaran dan pengampunan Allah akan secara konsisten, dan setan akan pergi.

Hari ini iyalah milik kita_Eksploitasi terbaik bagi dilakukan untuk mencapai kebahagiaan hidup untuk melakukan hal-hal bermanfaat untuk tiba di surga, dialam semesta. Orang yang sebagian besar berbuah iyalah individu yang memiliki kepuasan dan harmoni di dalam dan di luar. Individu yang memiliki cara hidup yang sehat didunia ini beruntung dan di luar jangkauan mendapatkan kebahagiaan Asli.

Cara untuk menggapai kedua hal tersebut, kita harus menempuh cara ma'rifat, dengan cara individu cerdik. Ma'rifat adalah individu dengan roh. Mereka dapat mengubah ketidak puasan menjadi kemajuan, yang siap untuk mengubah masalah menjadi kemudahan, yang siap untuk berubah kesengsaraan menjadi kepuasan, siap untuk mengubah siksaan menjadi kebahagiaan, dan sebagainya.

Di dunia yang sempurna bersama rajin selalu membaca hal yang berguna, bagi kami akan menjadi penting untuk orang lain dan dimuliakan di hadapan Tuhan. Biasakan diri dengan gaya hidup yang suka membaca dengan mencari sesuatu hal yang berguna maka mungkin kita mendapat kekuatan yang sangat luar biasa untuk dibangunkan dan diberdayakan untuk mendaki. Selain itu bertempur selamanya dan dibujuk untuk melakukan yang terbaik.

Beberapa orang secara efektif beradaptasi dengan pendahuluan, dengan cara ini tiba di puncak kepuasan dan kesempurnaan hidup. Akan tetapi beberapa yang lain gagal dengan tujuan membuat mereka putus asa.

Kalimat Persuasif supaya hidup lebih baik

Saya bertekat mengembangkan diri. Mulai sekarang saya tidak boleh mengatakan kotor, mengerikan, kejam, menindas dan jahil. Hari ini saya perlu membersihkan hati / nurani dan jasmani. Hari ini tidak mungkin mengulangi kesalahan yang akan saya lakukan. Hari ini saya harus bertindak seperti yang ditunjukkan oleh pedoman. Hari ini saya hidup, hari ini saya perlu membersihkan tubuh dan jiwa saya dan memperindah penampilan saya. Hari ini saya harus menjadi dasar dalam cara saya. Hari ini saya hidup, saya harus benar-benar melakukan perbuatan hormat.

Hari ini saya akan memiliki kesempatan untuk memainkan cinta yang paling ideal, membaca-membaca buku bermanfaat, mempelajari sesuatu yang berharga. Hari ini saya hidup Saya perlu menanamkan kualitas-kualitas hebat di hati saya. Saya perlu membuang benih jahat yang menyebabkan kehancuran saya. Saya berhenti bersikap angkuh, egois, riya, hasud, iri dan menghentikan terhadap orang lain. Hari ini saya hidup, saya harus menjadi individu yang berharga bagi orang lain. Saya perlu melakukan yang terbaik bagi setiap orang, saya perlu mengunjungi mereka, menawarkan sikap kepada orang yang membutuhkan bimbingan, menawarkan makanan kepada individu yang bersemangat.

Sekarang adalah hari yang sejati, saya perlu memastikan individu yang dianiaya, saya perlu membantu yang lemah, saya harus menghargai para peneliti, menghargai individu yang lebih muda, menghargai individu yang lebih mapan dari pada saya. Sekarang iyalah hari dimana aku hidup secara nyata, masa lalu yang terus berakhir, yang telah terbenam dengan matahari malam, saya tidak akan menangisi ingatan, saya tidak akan memikirkannya lagi, tidak akan mengingat dalam hal apa pun, secara singkat mengingat fakta bahwa masa lalu telah meninggalkan saya, sementara saya ketika semua dikatakan dan dilakukan tidak akan kembali ke masa lalu pada saat itu.

Besok kamu masih di dalam yang tersembunyi, saya tidak akan sudi bermimpi, menjual diri saya dengan mimpi yang belum asli. Saya tidak akan terburu-buru penampilan esok, besok bukan kenyataan saat ini, karena besok belum dibuat dan tidak bisa direferensikan.

Akhir Ini adalah artikulasi yang sangat indah dari misteri kebahagiaan. Berlatihlah untuk memiliki pilihan untuk menghargai kehidupan di hari ini tanpa diragukan lagi, semangat dan tubuh kita akan menjadi besar, kita akan menjadi individu yang cerdas akan mendapatkan kebahagiaan tanpa masalah.

Kiranya sukian oret-oretan saya sumoga berguna.

0 Response to "Atribut individu yang menderita"

Post a Comment

Postingan Populer

WARKAT

Kita harus fokus dan fokus pada saat sedang dilanda rintangan, alangkah baiknya jika api di dalam hati dipadamkan, itu hanya mempersulit hasil dari perbuatan jahat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel