Perjuangan Dealer Wak Asin

Perjuangan Dealer Wak Asin

Wak Asin / Iwak Asin / Gesek Alias Ikan Asin.

Lanjutkan saja! Secara positif tidak ada yang berharap untuk mengomel, lagipula saya memiliki blogg tidak pernah memiliki kesempatan untuk menumpuk posting yang tidak penting. Bagus! Setelah cukup lama setelah seharian mengendarai sepeda motor durhaka, saat ini saya akan berusaha untuk menceritakan kisah-kisah yang mungkin bisa membantu pembaca.Mengenai tamasya sebelumnya, saya segera berangkat menjelang awal hari untuk pulang ke rumah pada malam yang bergejolak. Apakah saya perlu pengguna saya menyesuaikan diri dengan tepat? Apa kabar rekan Anda, apakah menurut Anda keadaan Anda hari ini mengagumkan, atau sebaliknya? Saya menerima setiap rekan saya baik-baik saja. Aamiin.

Pergi lebih awal

Tepat di awal hari, suasana cerah dan tidak ada tanda-tanda curah hujan. Pada paruh pertama hari saya mulai pergi dan tidak membawa mantel saya dengan alasan cuaca cerah. Tujuannya adalah "pertukaran, praktik harian saya" untuk mengakomodasi keluarga.
Pertukaran apa itu? Yang saya jual adalah Wak Asin / Iwak Asin / Gesek (Ikan Asin dan Tarasi). Jujur saja, produk sedikit "bahkan bisa dianggap kecil". Untuk modalnya saja tidak jauh dari Rp. 300.000 sampai Rp. 500.000, - wa saja.

stock-photo-business-and-industry-of-salted-fish-processed-by-traditional-fishermen-healthy-and-without-1880895997
processed-by-traditional-1880895997-azot susila


Jelas dengan uang sebanyak itu, hasilnya tidak terlalu besar, tetapi seperti yang saya lihat, ukuran atau 'berkurangnya uang tunai bergantung' pada individu. Sejauh yang saya ketahui, pembayaran dari pertukaran ikan asin sangat berguna 'karena dengan tulus' Saya belum memperoleh, pembayaran lain 'untuk meningkatkan gaji saya.

Sejujurnya, dengan saya memulai sebuah blog, idealnya suatu saat akan ada bayaran, untuk membangun gaji saya, yang nantinya akan digunakan untuk menambah modal Iwak Asin / Ikan Asin. Idealnya, saudara. . jurnal web mendapatkan Promosi. Aaminn. Yok Kita melanjutkan dengan narasi pertukaran gesek. . . .

Hujan Turun

Saya telah memberanikan diri keluar dari rumah 'jelas untuk memenuhi kewajiban saya sebagai kerabat yang dipercaya. Sekitar tiga puluh menit, saya mengendarai motor dengan produk khususnya Terasi dan Iwak Asin. Ternyata “cuaca yang sebelumnya cerah tiba-tiba berubah mendung. Area tukar-menukar belum juga muncul, jelas tidak menawarkan ikan asin dan tarasi.

Saya segera mempertimbangkan untuk menemukan perlindungan sebelum hujan diturunkan. Karena Iwak Asin / Ikan Asin sangat sensitif, jika terkena air "apa lagi air hujan". Dengan cepat, saya akhirnya menemukan tempat untuk melarikan diri dari hujan untuk menyelamatkan Wak Asin, yaitu Iwak Asin / Gesek alias Ikan Asin. Sambil percaya "semoga hujan turun, jangan lama-lama.

Putus asa namun harus abstain

Dua jam jeda, ternyata hujan tidak berhenti. Terlepas dari kenyataan bahwa produk seharusnya dilindungi, itu belum dijual dengan cara apa pun. Karena tempat jualan saya kebanyakan masih jauh, tepatnya sekitar 30 menit sebelum saya muncul ke area saya jualan Iwak Asin / Ikan Asin alias Gesek dan Terasi.

Tiga jam empat jam masih dengan teguh percaya bahwa hujan akan berhenti. Dengan tenang menunggu hujan turun pada akhirnya berhenti ketika sudah larut malam, pada saat itu pukul lima sore. Akhirnya, ketika sudah larut malam, saya mampir 'jangan melanjutkan tujuan pokok' ke tempat biasa saya lual Iwak Asin dan terasi.

Saya baru saja memilih pulang, namun belum mendapatkan uang tunai karena ekspektasi untuk jualan terjebak dalam hujan yang panjang hingga larut malam. Akhirnya, dengan penuh harapan, ketika hujan berhenti, terlepas dari kenyataan bahwa saya tidak pergi ke area standar saya, saya tidak jualan sampai klien saya ditemukan.

Dengan mencoba, mencari area lain yang terdekat dengan posisi saya saat turun hujan. Saat mengemudikan motor menuju rumah, melihat ke dua arah, jika ada area yang sesuai untuk jualan. Terus berjalan secara bertahap dan rasakan ekspektasi dan kegugupan. Pentingnya harapan adalah percaya bahwa seseorang akan membeli Wak Asin / Ikan Asin / Gesek dan Terasi. Tertekan Saya menandakan 'bayangkan skenario di mana' sampai ia terkurung, tidak ada satu pun yang dijual. Jelas, saya . . . Tidk ada uang tunai.

Saya percaya bahwa saya percaya 'idealnya di sekitar pintu belakang / jalan kecil' kemudian saya masuk ke pintu belakang, idealnya ada yang perlu Wak Asin dan tarasi. Setelah saya masuk lewat pintu belakang, tidak banyak orang, kiranya di dalam rumah karena sedang turun hujan dan saat itu juga malam.

Teruslah berjalan dengan moderat 'dan berjalanlah ke tingkat yang semakin meningkat. . . ke kampung 'sampai akhirnya, muncul di ujung perkampungan (diperiksa secara efektif, tidak ada lagi cabang jalan / ujung perkampungan adalah tanggul). Tidak bisa dilewati 'jika setelah hujan lebat, ternyata becek / berbelok.

Di ujung kampung, ada sebuah warung. Akhirnya, hari itu saya pertama kali menawarkan produk tersebut. Selain itu, pengecer juga melihat barang saya, hanya  gesek, iwak asin (ikan asin dan tarasi) .. Setelah itu, ibu pengecer membeli. Saya tidak langsung pergi. Berbicang dengan ibu pengecer sambil merenungkan tempat lain. Sampai akhirnya 'aku bertanya padanya. Toko yang biasa mencari wak asin / iwak asin / ikan asin / gesek dan terasi.

Akhirnya ibu merasa diingatkan, oleh pertanyaan saya sebelumnya. Tukang warung menjawab "Ya ampun ... memang! Di belakang rumah saya, ada toko  ! jika stok habis, akan belanja banyak. Tidak menghabiskan waktu cukup lama, langsung pergi ke toko yang telah ditunjukkan oleh pemilik warung. Tak heran, saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada ibu pengecer yang telah membeli wak asin / ikan asin, sama seperti memberikan data tentang toko sering menyetok wak asin dan terasi. Toko itu tidak jauh, hanya tersisa satu rumah, dan saya juga mengucapkan selamat tinggal kepada ibu pengecer tersebut.

Sudah hampir malam 'ketika saya pergi ke toko' yang diperhitungkan oleh pengusaha. Setelah saya sampai di toko, 'lanjutkan saja', saya menawarkan wak asin dan terasi ke pengecer. Setelah saya menawarkan wak asin dan terasi, ibu pengecer tidak segera menjawab Y atau Tidak. Ibu pengecer bertanya ! Kepada saya ? Kenapa jualannya hampir malam. . 'kata ibu pengecer. Saya jawab 'dari pagi turun hujan "tanpa henti".  Jadi jualannya belum laku. Pemilik toko mengangguk "Isyaratkan mengerti, keadaan saya".

Akhirnya pengecer melihat terasi dan wak asin / ikan asin yang saya bawa. Setelah tergelitik 'jelas si pengecer' mendapat informasi tentang harga "Untuk label harga berapa, berapa biaya untuk menjual"? Tanggapi saya. . . biaya Rp. 1500, - tersedia untuk dibeli seharga Rp. 2.000, - Setelah biaya dianggap setuju. Jelas sekali. . . Lanjutkan Nanti.

Postingan Populer

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel