Dalam Kisah Wangsa W

Dalam Kisah Wangsa W

Inilah kisah asli 'yang diperoleh pencipta dari suatu sumber, khususnya Wangsa W (Wangsa Wijaya). Seperti yang ditunjukkan olehnya, ini adalah pertemuan individu darinya yang dia tidak ingin dikenal sebagai ayah atau saudara kandung.“Jadi dia perlu dipanggil namanya, khususnya Wangsa W.

Sebelum saya menyusun cerita ini, sumber itu menggarisbawahi! Taruh saham dalam pembelian, percayakan pada sabodo teuing (menerima tidak menerima terserah pembaca).Baik. . '' mulai cerita dari aset individu Wangsa W (Wangsa Wijaya).

https://www.sukaratu.com/2020/06/Dalam-Kisah-Wangsa-W.html
Dalam Kisah Wangsa W

Wangsa sebagai broker tahu untuk mengatasi masalah keluarga, memahami apa yang dijual Wangsa penasaran dengan informasi yang berbeda, namun Yang tahu yang dijual adalah tahu, yaitu tahu yang pada umumnya dimasak ibu rumah tangga sebagai lauk saat makan dan biasanya tahu yang dijual di pasar pada pagi hari.

Tujuan utamanya adalah mengisi toko sambil menawarkan ke ibu-ibu di Desa, idealnya dengan menawarkan untuk mengenal ibu-ibu di Desa tersebut. yang berada di setiap 'Perkampungan', diperkirakan akan terjual dengan cepat. Terlebih lagi, tidak diragukan lagi Wangsa juga memiliki beberapa pelanggan setia yang menunggu kiriman tahu dari Wangsa, dan tentunya para pelanggannya umumnya adalah para ibu-ibu karena tahu banyak tentang lauk keluarga mereka.

Pasalnya, penjual tahu 'rahasianya apa' sehingga laku dengan cepat ? Wangsa menjawab "Sebut saja tahu Growong. Hari-hari berminggu-minggu, cerpennya 'Tahunya Wangsa itu populer dan lebih dikenal dengan julukan tahu Growong, padahal semua orang tahu padanannya belanja dari pasar / Sukaseneng itu namanya pasarnya.

Banyak orang yang sama-sama menjual tahu tetapi tidak se-mainstream milik Wangsa. Memang, bahkan di Desa di mana Wangsa menghindari penjualan tahu, banyak penduduk lingkungan menawarkan tahu untuk bertanya kepada Wangsa 'di mana Wangsa berbelanja dengan baik dan nama apa tahu nya?

Wangsa menjawab "di tahu ini semuanya sama, tapi jadi tidak sulit untuk diingat dan mudah diingat, kamu beri nama yang luar biasa, misalnya tahu memiliki resep Wangsa, khususnya tahu growong, jika kamu toko di setiap pasar Anda harus menyadari ini hanya stunt wangsa baru-baru ini saya menyadari bahwa ia diberi nama tahu growong.

Namanya juga seorang pedagang jadi Wanga akan terkenal sebagai tahu growong jadi mudah bagi ibu-ibu yang membeli tahu untuk mengingatnya. In short


Jumat Kliwon 2004

Sudah setengah tahun tempat penjualan tahu itu terus populer dan ludes. Pada hari tepatnya pada hari Jumat Kliwon 2004 bulan Wangsa sejujurnya tidak mengingatnya. Jika ada yang bertanya kepada Wangsa untuk apa episode ini sampai beberapa waktu yang lalu Wangsa benar-benar ingat, 'karena ini aneh' dan belum pernah luput untuk diingat sampai sekarang.

Berawal dari rutinitas Wangsa setelah berangkat ke pasar sehingga tepat di pagi hari tepatnya selesai saat istirahat, Wangsa mulai berkeliling Desa dengan bersepedah berjualan tahu. Pada! Sekitar saat itu, tepatnya Jumat Kliwon sekitar jam 7 pagi. Tidak ada orang yang berkelok'di sekitar Desa 'yang membeli dari mereka, berbeda dengan hari biasa.

Betapa menakjubkannya itu! Wangsa menawarkan untuk mengenal ibu-ibu yang biasanya berbelanja, namun watak para ibu tidak tentu, semua ibu diam saat wangsa menawarkan tahu, tidak ada jawaban sama sekali Ya atau Tidak.

Untuk sementara, semua ibu bertindak seperti mereka tidak mendengar Wangsa atau tidak melihat Wangsa ketika Wangsa menawarkan tahu untuk mengetahuinya kepada ibu. Wangsa merasa anah dan tercengang, dalam hatinya Wangsa menyatakan, 'Jika Anda menyadari Wangsa tidak dapat diterima, apakah Anda lelah mengetahui Wangsa.

Sunggu keliling kemudian Wangsa merasa ganjil padahal hari semakin larut, sedangkan ia menyadari bahwa Wangsa belum menjual satu pun, berbeda dengan hari-hari biasa. Saat hari menjelang sore, perut minta jaminan agar cepat kenyang.


Akhirnya, Wangsa berhenti di warung tempat Wangsa membeli, selain menawarkan tahu, Wangsa juga berencana membeli nasi untuk memuaskan perutnya. Wangsa secara konsisten puas dengan teriakan kelompok crayak, itulah teriakan perutnya saat sudah mengumpulkan jaminannya. Mengejutkan ketika Wangsa membeli nasi uduk untuk sarapan tidak ada jawaban sama sekali. Sunggu terkagum-kagum saat itu hari Jumat Kliwon 2004.

Sepertinya semua orang tidak mendengar dan tidak melihat Wangsa. Apa yang terjadi sekitar waktu itu hingga beberapa waktu yang lalu Wangsa benar-benar mengingatnya.

Wangsa terus mengalami keanehan 'menyadari bahwa' di dalam peti masih banyak tahu yang belum terjual, kata dalam hati' Wah wah ampun. , bagaimana Wangsa bisa mendapatkan uang sementara tahu nya belum terjual.

Akhirnya Wangsa berencana untuk kembali ke rumah namun secara konsisten berpikir 'mengapa dagang tahu' tidak laku, dari pada Wangsa yang jatuh sementara pada saat yang sama menyerah sambil berfantasi dengan tenang berhenti sejenak di tempat yang damai, dengan tegas di bawah dekat pohon beringin yang sangat besar. Sambil merenungkan keanehan yang sedang terjadi.

Tidak lama kemudian, seorang kakek entah dari mana datang dan bertanya pada Wangsa untuk alasan apa dia menatap ke luar angkasa, tanpa diduga Wangsa terkesima karena Wangsa memastikan bahwa tidak ada orang lain yang terlihat selain Wangsa.

Sungguh, 'Wangsa tidak memiliki gagasan yang paling kabur dari mana asal kakek itu dengan kambing yang kakek kembali. Ada banyak kambing, mengapa Wangsa tidak memiliki gagasan yang paling kabur tentang perjalanan kemunculan kakek, prinsip-prinsip dengan banyak kambing dari cara yang baik telah melihat penampilan Kakek.

Wangsa sebenarnya tidak mempermasalahkan dari mana Kakek berasal. 'Akhirnya, 'Wangsa menjawab' pertanyaan kakek? "Wangsa menceritakan semua yang telah terjadi ketika 'dagang tahu' Wangsa menyadari bahwa hari ini tidak menjual satu pun, sama sekali tidak seperti hari-hari standar yang secara konsisten dicari". Akhirnya, kakek memberi isyarat sebagai tanda bahwa kakek mengerti apa yang dikatakan Wangsa.

Kemudian setelah Wangsa selesai menceritakan ceritanya, Kakek mengeluarkan makanannya yaitu nasi putih tidak ada lauknya, Kakek memberikan sebagian nasinya kepada Wangsa yang dibungkus dengan daun jati, akhirnya Wangsa dengan rendah hati mendapatkan nasi dari kakek, akhirnya makan bersama kakek, jika kakek menggunakan rantang-nya sementara wangsa memanfaatkan daun jati' untuk tempat nasinya.

Setelah makan, kakek berbicara tentang antrean, jangan pulang dulu, kembali dagang tahu, banyak klien menahan diri untuk membeli tahu. Akhirnya administrasi wangsa mengikuti arahan kakek untuk mengunjungi kembali Desa tempat wangsa berdagang tahu.

Ketika Wangsa sedang bersepeda wangsa memikirkan siapa sang kakek, bukan begitu? Untuk memastikan sang kakek yang merupakan kakek yang baik' Sekitar 15 meter dari tempat makan bersama sang kakek 'Wangsa menoleh kebelakang'.

Ternyata sang kakek tidak ada di sana dengan banyak kambingnya, Wangsa terperangah di mana Sikakek bersama kambing-kambing itu, namun Wangsa tidak terlalu sering memikirkan di mana kakek itu berada.

Wangsa melanjutkan berjalan dengan tujuannya untuk kembali menjual tahu. Setelah berada di tempat untuk penjualan tahu, ternyata ucapan kakek itu benar, banyak orang yang sedang menunggu untuk membeli tahu untuk dimasak.

Pelanggan juga bertanya di mana mereka berdiri untuk mengetahui sejak dini hari ketika mereka muncul? “Wangsa menjawab bahwa dari pagi, para ibu hanya menasihati saya untuk menyatakan bahwa mereka damai, bahkan ibu 'tukang nasi unduk' pun diam ketika Wangsa perlu makan.

Wangsa merasa heran karena di saat pagi hari wangsa sudah datang menawarkan tahu kepada para pelanggannya wangsa. Akan tetapi' semua pelanggan wangsa tidak merasa bahwa wangsa sudah datang diwaktu pagi berdagang tahu. Sungguh heran' kenapa diwaktu pagi tidak ada yaang tau keberadaan wangsa, padahal wangsa dengan jelas sudah datang dan menawarkan tahu kepada sumua pelanggan.

Apa yang terjadi dikala itu, sampai saat ini sungguh wangsa belum mengerti. Di kala itu Wangsa seperti tidak terlihat oleh semua pelanggan wangsa, untungnya ada kakek yang misterius memberi wangsa makan. Setelah wangsa makan nasi dari sang kakek misterius itu, wangsa mengulangi dagang di tempat nya sama' barulah merasakan sahutan dari para pelanggan, seperti biasanya.

Siapa sang kakek ?

Sampai sekarang tidak pernah ketemu lagi sama sang kakek, padahal Wangsa sampai sekarang masih sering melewati dimana tempat kejadian wangsa bertemu dengan sang kakek.

Saya rasa begitulah cerita dari Wangsa W (Wijaya).

0 Response to "Dalam Kisah Wangsa W"

Post a Comment

Postingan Populer

WARKAT

Kita harus fokus dan fokus pada saat sedang dilanda rintangan, alangkah baiknya jika api di dalam hati dipadamkan, itu hanya mempersulit hasil dari perbuatan jahat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel